Jembatan dari “Abu Terbang” Lebih Murah dan Ramah Lingkungan

KOMPAS.com – Peneliti Indonesia, sejatinya tak kalah dengan kolega mereka di mancanegara. Bahkan beberapa di antaranya berhasil mengungkapkan temuan dan gagasan penyempurna yang jika dikembangkan lebih lanjut akan berdampak luas terhadap daya saing Indonesia di masa depan.

Salah satu gagasan menarik tersebut adalah penggunaan abu terbang (fly ash) dengan volume tinggi dalam pekerjaan beton untuk struktur jembatan. Temuan tersebut dipresentasikan pada acara Kolokium yang digelar Pusat Penelitian dan Pengembangan Jalan dan Jembatan, Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pekerjaan Umum, pekan lalu, di Bandung.

Sang penemu, Rulli Ranastra Irawan, menjelaskan bahwa saat ini beton masih menjadi pilihan utama sebagai bahan baku pembangunan infrastruktur. Padahal, penggunaan abu terbang ternyata bisa menekan biaya sekaligus memitigasi lingkungan. Teknologi ini tidak hanya aplikatif, namun juga ramah lingkungan.

“Penggunaan abu terbang (fly ash) sebagai bahan tambah dalam pembuatan beton memiliki banyak keuntungan, baik secara ekonomis, lingkungan, dan meningkatkan kualitas beton,” ujar Rulli Ranastra Irawan seperti tertuang dalam makalahnya.

Itulah, alasan abu terbang banyak digunakan di Amerika Serikat. Menurut survei yang dilakukan oleh Asosiasi Nasional Beton Siap Pakai di Amerika Serikat, 39 persen produsen beton menggunakan abu terbang sebagai bahan tambah mineral.

Abu terbang merupakan sisa produk penggunaan batu bara. Di Indonesia, batu bara masih banyak digunakan. Menurut data Kementerian Lingkungan Hidup 2006, limbah abu terbang dari batu bara yang dihasilkan mencapai 52,2 ton/hari, sedangkan limbah bottom ashmencapai 5,8 ton/hari. Rulli menyatakan, dari jumlah tersebut, 60 persen abu terbang yang dihasilkan telah dimanfaatkan oleh industri (data dari PLN TJB, 2010). Menggunakan abu terbang, sama artinya dengan mengolah limbah.

Hanya saja, penggunaan abu terbang masih harus diperhatikan dengan seksama. Pasalnya, harus ada tindakan khusus untuk memastikan jumlah penggunaan bahan tambah yang tepat. Selain itu, tidak semua abu terbang punya aktivitas pozzolanic cukup untuk memberikan hasil yang baik dalam beton.

Abu terbang pun tidak selalu tersedia di dekat lokasi konstruksi. Jika ini terjadi, justru akan menambah biaya. Kemudian, kemungkinan komposisi abu terbang pada tiap campuran beton pun tidak sama.

Daya saing

Apa pun itu, Indonesia sangat membutuhkan gagasan tentang jalan dan jembatan yang aplikatif. Kebutuhan ini datang dari keinginan meningkatkan daya saing Indonesia di kancah internasional, dan memperkuat ketahanan pangan dan perekonomian nasional.

Kepala Pusat Litbang Jalan dan Jembatan, Herry Vaza, jalan dan jembatan merupakan infrastruktur penting yang menyangkut berbagai hal, termasuk konektivitas nasional dan kemudahan menjangkau seluruh pelosok daerah. Namun, tanpa teknologi tepat guna, ramah lingkungan, dan rendah biaya, pembangunan infrastruktur menjadi tidak maksimal.

Bagi para akademisi dan pemangku kepentingan seputar pembangunan infrastruktur, kolokium tersebut merupakan ajang istimewa untuk bertukar pikiran dan inovasi. Para peserta kolokium bisa mengikuti pembahasan makalah dan bertanya langsung pada pemakalah mengenai temuan baru atau hasil penelitian terkait.

Herry mengungkapkan, isu yang santer terdengar dan dibahas dalam kolokium adalah pengembangan teknologi jalan dan jembatan, sekaligus isu lingkungan. Selain itu, peserta kolokium juga didorong untuk menemukan cara pengelolaan pembangunan infrastruktur yang ramah lingkungan dan memanfaatkan sumber daya lokal.

Sementara itu, pada kesempatan sama, Kepala Badan Litbang PU Waskito Pandu mengatakan bahwa berbagai inovasi ini sudah meningkatkan posisi daya saing Indonesia di bidang teknologi dan ekonomi.

“Pada Consultative Group on Indonesia (CGI) tahun lalu, Indonesia masih dalam posisi 50 dari 144 negara. Saat ini kita menjadi naik ke peringkat 32 dari 150 negara. Itu karena daya saing kita cukup menjanjikan,” ujarnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s