Harga Minyak Anjlok Momen Wujudkan Kemandirian Energi Indonesia

JAKARTA, KOMPAS. com – Penurunan harga minyak mentah dunia menjadi momen bagi Indonesia untuk mewujudkan kemandirian dalam ketahanan energi nasional.

Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas, Faisal Basri mengatakan peran minyak dan gas sangat besar, yakni sebagai tulang punggung untuk mendorong industrialisasi dan pertumbuhan ekonomi.

“Energi jangan dilihat sebagai mesin pertumbuhan tapi sebagai salah satu tulang punggung, karena apapun butuh energi. Industrialisasi dan pertumbuhan ekonomi tidak jalan kalau tidak ada energi. Jadi migas adalah syarat mutlak untuk mendorong segala macam kegiatan. Sama seperti lari kalau tidak energinya ya tidak bisa,” kata Faisal dalam acara Indonesia Outlook 2015 di Hotel Borobudur, Jakarta, Kamis (15/1/2015).

Faisal mengatakan, migas dan tambang jangan dilihat sebagai kekayaan mineral, tetapi sebagu sebagai ujung tombak pembangunan dan industrialisasi.

“Misalnya kita ada potensi untuk membangun kilang minyak, tapi tidak hanya dibangun saja. Itu harus berintegrasi dengan industri petro kimia yang akan membuat impor plastik kita itu turun drastis,” kata Faisal.

Sementara itu Direktur Hulu PT Pertamina Persero, Syamsu Alam mengatakan, Pertamina akan membantu pemerintah untuk mengurangi impor. Namun di sisi lain, sebagai BUMN Pertamina harus mendapatkan profit.

“Kita ingin membantu pemerintah dalam mengurangi impor, lewat produksi yang maksimal. Tapi di satu sisi sebagai BUMN diminta untuk memperhatikan profit. Jadi kita ambil tengahnya saja yaitu meningkatkan produksi dan juga efisiensi,” kata Syamsu.

Syamsu mengaku Pertamina memang diberikan ruang oleh pemerintah untuk berinvestasi, dalam hal ini adalah untuk eksplorasi energi.  “Memang ada ruang untuk investasi, tapi tidak produksi dalam waktu dekat.Tapi kita tidak boleh terlalu panik juga. Walaupun di satu sisi memang eksplorasi adalah kesempatan untuk mengumpulkan cadangan 3-4 tahun ke depan,” jelas Syamsu.

Kerugian bagi pengusaha
Sementara itu, Direktur Indonesia Petroleum Association, Sammy Hamzah mengatakan, turunnya harga minyak dunia justru menjadi suatu kerugian bagi pengusaha energi. “Perlu diwaspadai turunnya harga minyak ini, lapangan-lapangan yang sifat ekonominya tidak memenuhi akan berbeda strategi dengan tujuan pemerintah,” kata Sammy.

Ia menambahkan kalau dari sudut pandang pemerintah, momen ini memang perlu dimanfaatkan untuk cadangan energi. Namun hal ini akan menjadi sebuah dilema untuk pemerintah di tahun tahun ke depan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s